Gee Dee Blog

Berpacu menjadi yang terbaik

disfungsi ereksi

diposting oleh kurniawan-h--fisip08 pada 14 November 2011
di kesehatan - 0 komentar

Disfungsi ereksi pada pria dapat disebabkan oleh berbagai faktor, seperti : usia, faktor psikologis, adanya penyakit tertentu, pengaruh kebiasaan/gaya hidup ataupun efek samping dari obat yang digunakan untuk mengatasi suatu penyakit. Kali ini medicastore mencoba untuk membahas mengenai disfungsi ereksi karena efek samping obat tertentu, terutama obat untuk mengatasi hipertensi atau penyakit darah tinggi.

Mekanisme Ereksi
Sebelumnya kita akan membahas sedikit mengenai terjadinya ereksi. Di dalam penis terdapat 2 buah jaringan berongga yang disebut dengan corpora cavernosa yang berperan dalam hal terjadinya ereksi. Corpora cavernosa terdiri dari pembuluh darah arteri dan vena, serta jaringan otot dan rongga kosong. Di bawah corpora cavernosa terdapat jaringan corpora spongiosum, yang didalamnya terdapat saluran urethra yang mengalirkan air seni dan air mani.

Pada saat mengalami ereksi, syaraf di otak mengirim sinyal ke syaraf di penis yang menyebabkan otot di corpora cavernosa menjadi relaks dan pembuluh arteri melebar, ini menyebabkan darah dapat mengalir ke rongga kosong tersebut.

Adanya aliran darah pada pembuluh arteri menyebabkan jaringan yang membungkus rongga menekan pembuluh vena yang biasanya mengalirkan kembali darah dari penis. Akibatnya darah menjadi terperangkap di dalam penis, sehingga penis menjadi tegang dan terjadilah ereksi. Ketika sensasi ereksi telah selesai, maka otot akan berkontraksi kembali, sehingga pembuluh vena terbebas dan mengalirkan darah keluar dari penis sehingga penis kembali ke ukuran normalnya.

Disfungsi Ereksi  karena Hipertensi
Seperti telah disebutkan sebelumnya, disfungsi ereksi dapat disebabkan oleh beberapa faktor, salah satunya adalah adanya penyakit tertentu seperti penyakit darah tinggi atau hipertensi.

Penyakit tekanan darah tinggi atau hipertensi merupakan salah satu penyebab utama terjadinya masalah ereksi. Sebuah jurnal ilmiah yaitu the Journal of the American Geriatrics Society menyebutkan bahwa sekitar 49 % pria yang berusia 40-79 tahun yang mempunyai penyakit tekanan darah tinggi juga mengalami masalah disfungsi ereksi.

Sebuah penelitian lain yang telah di publikasikan pada the Journal of Urology tahun 2000 silam menemukan bahwa, pria yang mempunyai penyakit tekanan darah tinggi, 68 % diantaranya memiliki masalah disfungsi ereksi dengan tingkat yang berbeda dan sekitar 45 % diantaranya mengalami masalah disfungsi ereksi yang cukup berat.

Tekanan darah yang tinggi menyebabkan pembuluh arteri yang mengalirkan darah ke penis terus melebar dan juga menyebabkan berkurangnya kemampuan otot di penis, sehingga hasilnya tidak cukup banyak darah yang mengalir ke penis untuk terjadi ereksi.

Jenis Obat yang  Dapat Menyebabkan Efek Samping Disfungsi Ereksi
Meskipun tekanan darah tinggi sendiri dapat menyebabkan terjadinya disfungsi ereksi, tetapi ada juga beberapa jenis obat hipertensi yang dapat menyebabkan terjadinya disfungsi ereksi.

Jadi untuk penderita hipertensi yang mengalami masalah disfungsi ereksi, selain harus menormalkan dahulu tekanan darahnya untuk menangani keluhan disfungsi ereksinya, juga harus dilihat juga jenis obat hipertensi yang di konsumsinya.

Obat hipertensi yang dapat menyebabkan terjadinya disfungsi ereksi adalah obat hipertensi golongan diuretik dan beta blocker.

  • Obat hipertensi golongan diuretik
    Obat hipertensi golongan diuretik merupakan obat pertama pilihan dokter untuk menurunkan tekanan darah tinggi apabila tekanan darah tinggi tidak dapat diturunkan hanya dengan olahraga ataupun pengaturan pola makan saja.

    Obat hipertensi golongan diuretik dapat menyebabkan terjadinya disfungsi ereksi karena dapat menurunkan aliran darah termasuk ke penis. Obat hipertensi golongan ini juga dapat menyebabkan penurunan jumlah zink dalam tubuh, sedangkan zink diperlukan tubuh untuk pembentukan hormon testosterone (suatu hormon pria yang berperan dalam peningkatan gairah seksual).

    Jika anda mengkonsumsi obat hipertensi golongan diuretik, sebaiknya teruskan pengobatan sampai tekanan darahnya terkontrol. Jika mengalami masalah disfungsi ereksi atau tekanan darah kembali tinggi dapat berkonsultasi dengan dokter, sehingga dokter dapat merubah jenis obat yang diberikan. Kombinasi obat hipertensi juga dapat diberikan, sehingga tekanan darah dapat lebih terkontrol dan mengurangi resiko terjadinya disfungsi ereksi.

    Contoh obat hipertensi golongan diuretik : hydrochlorothiazide, spironolactone, furosemide.

  • Obat hipertensi golongan beta blocker
    Obat hipertensi golongan beta blocker mengurangi impulse syaraf yang dapat menyebabkan terjadinya disfungsi ereksi. Obat golongan ini juga dapat menyebabkan pembuluh arteri susah untuk melebar supaya darah dapat masuk.

    Apabila anda mengkonsumsi obat hipertensi golongan beta blocker dan mengalami masalah disfungsi ereksi, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan terapi yang tepat.

    Contoh obat hipertensi golongan beta blocker : acebutolol, atenolol, alprenolol.
Diatas adalah contoh 2 jenis obat hipertensi yang dapat menyebabkan terjadinya masalah disfungsi ereksi. Akan tetapi tidak semua obat hipertensi dapat menyebabkan terjadinya masalah disfungsi ereksi. Beberapa obat hipertensi tertentu malah dapat memperbaiki disfungsi ereksi yang terjadi. Untuk itu sebaiknya konsultasikan dengan dokter setiap keluhan yang dialami.

Apabila Mengalami  Disfungsi Ereksi Karena Efek Samping Obat
Apabila obat hipertensi yang dikonsumsi menyebabkan terjadinya masalah disfungsi ereksi, maka sebaiknya :
  • Beritahukan dokter jika anda pikir obat tersebut menyebabkan terjadinya masalah disfungsi ereksi.
  • Bila memang ternyata penyebabnya adalah obat yang dikonsumsi bukan dari tekanan darah tinggi anda, maka mengganti jenis obat hipertensi dapat menyelesaikan masalah tersebut. Akan tetapi tidak disarankan untuk menghentikan sendiri obat hipertensi yang sedang dikonsumsi tanpa petunjuk dokter karena dapat beresiko untuk menaikkan tekanan darah.
Kadang masalah gaya hidup dapat menyebabkan penyakit yang diderita menjadi memburuk. Seperti misalnya merokok, dapat meningkatkan tekanan darah dan merusak pembuluh darah serta mengurangi aliran darah ke berbagai organ tubuh termasuk diantaranya ke penis.

Untuk itu sebaiknya beralihlah ke gaya hidup yang lebih sehat, supaya kesehatan tetap terjaga dan kondisi tubuh pun semakin prima.

Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :   
   

Blogroll

time

indonesia united

lumba-lumba darat

Pengunjung

    324.011